Saturday, 5 March 2011

Perjalanan roh manusia

Kali ini kita bukan sahaja ingin meneroka dunia tetapi juga ingin meneroka apa yang ada di dalam diri setiap manusia iaitu roh. Mari kita mengenali dan memahami apa itu roh dan pengembaraannya yang hebat. Manusia merupakan khalifah di muka bumi dan merupakan makhluk terakhir yang diciptakan oleh Allah SW.T selepas terciptanya makhluk lain seperti jin, malaikat, bumi dan seisi alam untuk menjadi makhluk paling sempurna. Manusia akan melalui 5 frasa alam iaitu alam arwah, alam rahim, alam dunia, alam barzakh dan alam akhirat. Anda semua yang sedang membaca sekarang ini sedang berada di alam paling tengah iaitu alam dunia. Kita akan menuju ke alam barzakh pada bila-bila masa sahaja apabila sampai saatnya nanti. Sudah bersediakah kita?

Alam arwah
Alam arwah merupakan alam di mana manusia telah bersaksi dan berjanji kepada Allah, iaitu roh-roh manusia yang berada di alam arwah. Seperti disebutkan di dalam Al-Quran:

Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): “Bukankah Aku ini Tuhanmu? Mereka menjawab: Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: Sesungguhnya kami (Bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan). (Al Aâraf: 172).

Oleh itu, semua manusia yang lahir ke dunia ini telah lahir dengan beriman kepada Allah dan agama yang lurus.  

Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah); (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. (Ar-Ruum: 30)

Rasulullah saw. bersabda: Setiap anak dilahirkan secara fitrah. Maka kedua orang tuannya yang menjadikan Yahudi atau Nashrani atau Majusi. (HR Bukhari)

Alam Rahim
Manusia pertama kalinya akan melalui satu alam iaitu alam rahim: 40 hari berupa nutfah, 40 hari berupa alaqah (gumpalan darah), dan 40 hari berupa mudghah (gumpalan daging), kemudian ditiupkan ruh dan jadilah janin yang sempurna. Setelah lebih kurang sembilan bulan sepuluh hari, maka lahirlah manusia ke dunia.

Allah swt. berfirman: Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dari kubur), maka (ketahuilah) sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setitis mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan Kami tetapkan dalam rahim, apa yang Kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan beransur-angur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dipanjangkan umurnya sampai pikun, supaya dia tidak mengetahui lagi sesuatupun yang dahulunya telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan pelbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah. (Al-Hajj: 5)


 Alam dunia
Alam dunia merupakan satu perjalanan yang panjang dan tidak sama bagi setiap manusia. Kita dilahirkan di dunia dengan tidak mengetahui apa-apa mulai dari bayi, kanak-kanak, remaja, meningkat dewasa, tua dan akan diakhiri dengan kematian. namun, kematian akan datang pada bila-bila masa sahaja tidak mengira usia. Ada yang meningggal dunia sebaik sahaja dilahirkan, ada yang meninggal dunia ketika sudah tua dan ada juga meninggal ketika masih kanak-kanak. Malah kematian tidak mengira sebab dan waktu kerana seseorang yang sihat juga boleh meninggal dunia kerana kemalangan dan seseorang yang sakit juga boleh hidup lama kerana kehendak-Nya. 

Di dunia ini manusia dan jin telah diberi taklif (tugas) dari Allah iaitu ibadah. Namun begitu manusia dibatasi dengan empat dimensi iaitu:
a) dimensi tempat (bumi sebagai tempat beribadah)
b) dimensi waktu (umur sebagai sebuah kesempatan untuk beribadah)
c) Dimensi potensi diri (moral dalam ibadah)
d) Dimensi pedoman hidup (iaitu ajaran Islam yang menjadi landasan amal)

Allah S.W.T telah mengutus rasul-Nya dan menurunkan wahyu Al-Quran dan Hadis untuk memastikan manusia tidak tersesat dalam pedoman hidup mereka.  Oleh itu, manusia harus berpegang dengan  pegangan yang benar supaya tidak tersasar jauh dari landasan yang sebenarnya. Sayang sekali, manusia kini tidak lagi berpegang kepada Al-Quran dan melakukan maksiat di muka bumi dengan menurut hawa nafsu. Ramai yang telah tersasar jauh tanpa mengikut garis panduan di jalan agama. Rasulullah saw. memberikan contoh bagaimana hidup di dunia. Ibnu Masaud menceritakan bahawa Rasulullah saw. tidur diatas tikar, ketika bangun ada bekasnya. Maka kami bertanya: Wahai Rasulullah saw., bagaimana kalau kami sediakan untukmu kasur. Rasululah saw. bersabda: Untuk apa (kesenangan) dunia itu? Hidup saya di dunia seperti seorang pengendara yang berteduh di bawah pohon, kemudian pergi dan meninggalkannya.(HR At-Tirmidzi). 
Kita semua akan meninggalkan dunia ini pada bila-bila masa. Semua yang kita miliki pada hari ini hanyalah kesenangan yang menipu.

Alam Barzakh
Fasa berikutnya manusia akan melalui alam barzakh atau alam kubur. Di sana mereka tinggal sendiri. Yang akan menemaninya adalah amal mereka sendiri. Kubur adalah taman dari taman-taman syurga atau dari lembah-lembah neraka. Manusia akan mengetahui nasib mereka di alam barzakh samada terdiri dari ahli syurga atau ahli neraka. Jika seseorang menjadi penghuni surga, maka dibukakan baginya pintu surga setiap pagi dan petang dan merasakan kenikmatan syurga. Sebaliknya jika menjadi penghuni neraka, pintu neraka pun akan dibukakan untuknya setiap pagi dan petang dan dia akan merasakan hawa panasnya neraka.

Al-Barra bin Azib menceritakan hadits yang panjang yang diriwayat Imam Ahmad tentang perjalanan seseorang setelah kematian. Seorang mukmin yang akan meninggal dunia disambut ceria oleh malaikat dengan membawa kafan syurga. Kemudian datang malaikat maut duduk di atas kepalanya dan memerintahkan roh yang baik untuk keluar dari jasadnya. Seterusnya disambut oleh malaikat dan ditempatkan di kain kafan surga dan diangkat ke langit. Penduduk langit dari kalangan malaikat menyambutnya, sampai di langit terakhir bertemu Allah dan Allah memerintahkan pada malaikat: Catatlah kitab hambaku ke dalam ailliyiin dan kembalikan kedunia. Maka dikembalikan lagi roh itu ke jasadnya dan datanglah dua malaikat yang bertanya: Siapa Tuhanmu? Apa agamamu? Siapa lelaki yang diutus kepadamu? Siapa yang mengajarimu? Hamba yang beriman itu dapat menjawab dengan baik. Maka kemudian diberi alas dari surga, mendapat kenikmatan di kubur dengan selalu dibukakan baginya pintu surga, dilapangkan kuburnya, dan mendapat teman yang baik dengan wajah yang baik, pakaian yang baik, dan aroma yang baik. Lelaki itu adalah amal perbuatannya.


Alam Akhirat
Dunia ini akan diakhiri dengan kemunculan hari kiamat di mana seisi alam akan musnah, Setelah hari kiamat, seluruh manusia bermula dari nabi Adam A.S sehingga manusia terakhir akan dukumpulkan di padang mahsyar. Di mahsyar manusia akan dikumpulkan dalam keadaan tidak beralas kaki, telanjang dan belum dikhitan. Waktu itu jarak matahari sangat dekat dengan manusia iaitu hanya sejengkal sehingga peluh membasahi tubuh manusia sesuai dengan amalnya. Ada yang bermandi peluh sehingga ke pergelangan kaki, ada yang sampai ke lutut, ada yang sampai ke pusat dan ada yang sampai ke dada. Ada juga yang tenggelam dalam peluhnya sendiri.  Dalam situasi ini manusia mula mendatangi para nabi untuk meminta pertolongan tetapi tidak ada yang dpat menolong. Hanya Rasulullah S.A.W yang dapat menolong mereka dari kesukaran di padang mahsyar.Rasulullah S.A.W sujud di hadapan Allah dan memuji-Nya. Kemudian Allah S.W.T berfirman.Tegakkan kepalamu, mintalah niscaya dikabulkan. Mintalah syafaat, pasti diberikan. Kemudian Rasululullah saw. mengangkat kepalanya dan berkata: Ya Rabb, umatku. Maka dikabulkanlah pertolongan tersebut untuk ke proses yang seterusnya.

Peristiwa berikutnya adalah hisab (perhitungan amal) dan mizan (timbangan amal) bagi manusia. Ada yang melalui proses hisab dengan begitu sukar dan ada juga yang melalui  hisab yang mudah. Bahkan sebagian kecil dari orang beriman bebas hisab. Di antara pertanyaan yang akan diberikan pada manusia di hari Hisab berkait dengan masalah prinsip dalam hidupnya. Rasulullah saw. bersabda: Tidak akan melangkah kaki anak Adam di hari kiamat sehingga ditanya 5 hal di sisi Allah: tentang umurnya untuk apa dihabiskan, tentang masa mudanya untuk apa digunakan, tentang hartanya dari mana mencarinya, dan ke mana menginfakkannya, dan apa yang diamalkan dari ilmunya. (HR At-Tirmidzi). Di masa ini juga dilakukan proses qishash, orang yang dizalimi menqishash orang yang menzalimi.

Seterusnya manusia harus melalui titian siratulmustaqim iaiut sebuah jambatan yang sangat dan ngeri kerana di bawahnya terdapat neraka jahanam. Semua manusia harus melalui jambatan ini dari awal sampai akhir.
Titian ini lebih tipis dari rambut (sehelai rambut dibelah tujuh), lebih tajam dari pedang, dan terdapat banyak kalajengking. Kemampuan manusia melalui jambatan itu sesuai dengan amalnya di dunia. Ada yang melaluinya dengan cepat seperti kecepatan kilat, ada yang melaluinya seperti kecepatan angin, ada yang lmelaluinya seperti kecepatan burung, tetapi banyak juga yang berjalan merangkak, bahkan ada manusia jatuh ke neraka jahanam.

Bagi orang-orang yang beriman, mereka akan minum telaga Rasulullah saw. yang disebut Al-Kautsar. Rasulullah saw. bersabda: Telagaku seluas perjalanan sebulan, airnya lebih putih dari susu, aromanya lebih wangi dari misik, dan gayungnya sebanyak bintang di langit. Siapa yang meminumnya, maka tidak akan haus selamanya. (Muttafaqun alaihi)

Syurga dan neraka
Fasa terakhir yang akan dilalui manusia adalah syurga dan neraka. Syurga adalah tempat untuk orang-orang yang bertakwa dan neraka adalah tempat orang-orang kafir. 

Neraka 
Azabnya neraka
Neraka merupakan tempat yang penuh dengan siksaan. 
Sungai neraka adalah darah dan nanah busuk yang menggelegak, minumannya adalah air yang mendidih, naungannya adalah awan hitam yang panas, anginnya adalah samum yang membawa hawa panas, makanannya adalah zaqqum yang jika setitis jatuh ke bumi, nescaya hancurlah dunia dan seisinya, bahan bakarnya adalah manusia dan batu api, panasnya membakar kulit hingga ke ulu hati, pakaiannya adalah baju ter yang membakar, kedalamannya sejauh batu yang diluncurkan selama 70 tahun. Suara neraka akan meraung geram kepada penghuninya. Mereka akan dibelenggu dengan rantai besi membara dan dipukul dengan palu godam, yang jika mengenai sebuah gunung nescaya gunung tesebut akan menjadi abu, wajah-wajah mereka diseret di atas bara api sedang tangan mereka terikat. 

Syurga

Kenikmatan Syurga

Dari Abi Hurairah r.a : Rasulullah s.a.w bersabda: “Berfirman Allah a.w.j : Aku sediakan kepada hamba-hambaku yang soleh; apa yang tidak pernah dilihat oleh mata,tidak pernah terdengar oleh telinga dan tidak pernah terlintas dalam fikiran serta hati manusia” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Beberapa Nikmat Syurga Secara Ringkas

1. Pohon Syurga
Dari Sahl bin Saad r.a sesungguhnya Rasulullah s.a.w bersabda: (Sesungguhnya di dalam syurga ada satu pohon yang mana berjalan di bawah bayangnya seorang penunggang selama seratus tahun, belum lepas dari bayangnya) Riwayat Muslim

2. Istana, Khemah dan Kamar Syurga
(Az-Zumar) 20. Tetapi (sebaliknya) orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka (dengan mengerjakan suruhanNya dan menjauhi laranganNya), dibina untuk mereka (di dalam syurga) mahligai-mahligai yang tinggi bertingkat-tingkat, yang mengalir di bawahnya beberapa sungai. Demikianlah janji yang ditetapkan Allah; Allah tidak sekali-kali akan mengubah janji-janjiNya.
Sabda Rasullah s.a.w : ((Sesungguhnya ahli syurga akan memandang ahli kamar di atasnya seperti kamu melihat bintang di langit meluncur dari ufuk  timur atau  barat, kerana kelebihan di antara mereka)) Para sahabat bertanya: “Itukah tempat para nabi yang tidak sampai kepadanya orang lain?” Rasulullah bersabda: ((Bahkan – Demi Allah yang nyawaku dalam tanganNya- lelaki-lelaki yang beriman kepada Allah dan membenarkan para rasul)) Riwayat Muslim

3. Pasar Jumaat
Dari Anas bin Malik r.a , sesungguhnya Rasulullah s.a.w bersabda: (Sesungguhnya di dalam syurga ada satu pasar yang akan dikunjungi oleh penghuninya pada setiap Jumaat. Lalu akan bertiup ke arah mereka angin dari utara lantas menyapu wajah dan pakaian mereka. Kemudian dia kembali kepada keluarganya dalam keadaan bertambah keelokan dan kecantikannya…) Riwayat Muslim

4. Sungai Syurga
(Muhammad: 15) Sifat syurga Yang telah dijanjikan kepada orang-orang Yang bertaqwa (ialah seperti berikut): ada padanya beberapa sungai dari air yang tidak berubah (rasa dan baunya), dan beberapa sungai dari susu yang tidak berubah rasanya, serta beberapa sungai dari arak yang lazat bagi orang-orang yang meminumnya, dan juga beberapa sungai dari madu yang suci bersih. dan ada pula untuk mereka di sana Segala jenis buah-buahan, serta keredaan dari Tuhan mereka.

5. Bidadari Syurga
(Ar-Rahman: 56). Dalam Syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), Yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jin;
Sabda Rasulullah s.a.w: (Sekiranya seorang wanita dari bidadari penghuni syurga menjenguk kepada bumi, nescaya akan menyinari setiap yang ada di dalamnya dan akan memenuhi keduanya dengan haruman. Sesungguhnya penutup wajah bidadari di atas kepalanya lebih baik dari dunia dan seluruh isinya) Riwayat Tirmizi.

6. Makanan dan Minuman Syurga
(Al-Waaqiah: 20) Dan juga (dibawakan kepada mereka) buah-buahan dari jenis-jenis yang mereka pilih,
21. serta daging burung dari jenis-jenis yang mereka ingini.


Sumber:

1 comment: